Sejenak Peristiwa

Kini airmata senantiasa membanjiri hati yang luka.

 

Bukan peristiwa yang memberi jaman nafas,

tak juga sebatas puisi yang menerpa luka,

dan sedikit harapan,

menghidupkan hari lama.

 

Tak terpikir olehku berbagi jiwa, lagi dalam duka kini dan peristiwa. Aku merasa begitu terpajan oleh hal yang tak pernah ada, sesuatu yang benar-benar tiada. Merasa bahwa tak ada yang kulakukan demi dia, hanya sia-sia. hahaha…

Ketika ini terdengar sebagai sebuah irama, rima dan kata jala, sesuatu menghampiriku dan menampar muka, plak! Tak kumengerti, kuingin aneh sendiri. Pagi ini masih gelap dan terdengar suara kucing mengerang, entah darimana, mencarinya percuma saja.

Samping alarm yang bermuka tebal,

membangunkanku dari harap mimpi dan pesona alam bayangan.

Disana tergeletak senyum palsu,

menua, merapuh dan palsu.

Harapan seakan tertinggal oleh kemauan perubahan,

menepi kembali kedalam segala peristiwa kini.

Masa lalu,

hanyalah sebuah peristiwa,

memandangnya sebagai sebuah peristiwa rata,

dalam gelombang hidup yang penuh luka dan tawa.

dan kini, ku tahu ku lebih bahagia.

 

Memimpikanmu adalah hal yang nista, mungkin dalam setiap perjalanan detikku aku terluka, bersamamu yang semu dan penipu. Bila kau nyata, dan menjadi peristiwa, kau bukan hanya hal yang paling membuatku bahagia, tapi kaulah tawa. Dan aku terbangun menyadari mimpi denganmu adalah kenangan hebat yang akan terlupa, ya, karena aku tak pernah mau mengingatmu lagi, terlalu hampa.

 

Dan airmata menetesi pipi, cinta dan tawa sinisku tentang peristiwa.

5 thoughts on “Sejenak Peristiwa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s